Kamis, 09 Mei 2013

Aisha

Karir cinta gue memang sering ga semulus kulit gue. Pernah dulu waktu jaman masih cukup apa sih, gue jatuh cinta sama anak tukang tambal ban ujung gang.


Cewek Arab Tercantik




Sebut saja namanya Aisha. Gue sebut saja begitu kaerna dia anaknya sholehah, pinter ngaji, berkerudung tiap hari, ramah, baik, cinta tanah air, suka berorganisasi, tidak suka bergunjing, kalo rajin menabung atau ga gue ga tau. Yang jelas, Aisha rajin membantu orang tua. Orang tuanya tukang tambal ban, Aisha bagian yang nyebarin paku di jalan, hehee.


Dan gue kalo sudah jatuh cinta ga butuh pedekate bertele-tele, to the point aja pada suatu kesempatan. "Aish, ini serius, aku cinta sama kamu. Kamu juga mau kan cinta sama aku? Jadi pacarku gitu. Udah pokoknya mau aja!"


"Apaan sih? Enggak, enggak. Aku ga mauk..."


"Okay, gapapa. Kalo kamu ga mau jadi pacar aku, gimana kalo aku aja yang jadi pacar kamu?"


Aisha mendelik memandang gue kayak memandang orang gila. "Eh kita nih masih sekolah, ga boleh pacar-pacaran...


"Ya pacarannya tiap tanggal merah dong...


"Udahlah Juki, kita temenan aja..


"Udahlah Aisha, aku tuh butuhnya pacar! Pacar! Udah ga pengen nambah temen, temenku udah banyak tau ga? Apalagi di facebook, ampe 4000-an..


"Zuk. Kamu tuh salah milih akuu..


"Kok malah nyalahin aku?! Ini salah kamu sendiri, Aisha. Kenapa jadi cewek cantiknya semena-mena gitu..."


"Cukup! Pokoknya ga mau! Titik! Ga pake koma!" tegas Aisha.


Beberapa saat gue diem putus asa. Hati rasanya udah patah jadi limabelas.


"Tolong, beri alasan yang masuk akal kenapa menolak aku?" kata gue dengan suara galau.


"Denger ya, Juki. Aku memang bener-bener ga bisa terima kamu. Karena... Karena kamu tuh terlalu baik buat aku...


"Bulshit!! Cuma itu?!"


Aisha mengangguk pelan.


PLAKK!! Langsung gue gampar pipi Aisha. Ia terkejut, memegangi pipinya dan menatap gue dengan mata berkaca-kaca riben.


"Jahat banget.." ucap Aisha parau.


"Muahehehe.. Berarti sekarang kamu udah ga ada alasan lagi buat nolak aku, aku udah jahat sama kamu kan? Kita jadian!"


"Kamu.. SAKIT JIWA!" kata Aisha ketus sambil pergi dan tak pernah kembali.

2 komentar

ijin nyimak aja juk. . .

Arizuna Zukirama delete 9 Mei 2013 22.07

@taqily boyzs, iya, diizinkan banget..

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)
EmoticonEmoticon