Minggu, 09 Maret 2014

Mitos-mitos Masa Kecil :/

1. Makan harus dihabisin.


Kalo ga dihabisin nanti ayamnya mati. Pernah diginiin waktu kecil ga? Gue sering banget! Dan sampai hari ini gue masih ga ngerti, apa kaitannya antara ga ngabisin makan dengan kematian ayam. Apakah antara ayam dan anak-anak punya ikatan batin yang sangat kuat, sehingga saat si anak ga bisa menghabiskan nasi di piring, sang ayam merasa sedih luar biasa lalu mati. Entahlah, silahkan bertanya pada rumput yang lebih hijau.


2. Ga boleh makan brutu ayam.


Iya 'brutu' kalo dalam bahasa Singapoh, entah dalam bahasa Indonesia apa namanya. Yang jelas dulu kalo di rumah ada tragedi pembantaian ayam, yang mana itu terjadi paling-paling setahun cuma beberapa kali: pas ada kenduri atau lebaran. Maklum aja jaman purbakala orang melihara ayam lebih banyak untuk dijual di pasar, ketimbang untuk perbaikan gizi anak- anaknya. Sekalinya nyembelih, ayam yang sakit atau ayam sekarat abis ketabrak mobil lewat. Nah, saat kebetulan ada moment nyembelih ayam seperti itu, gue ga boleh makan brutu sama orang tua- tua di rumah. "Juki kowe bocah cilik jangan makan brutu, nanti pikunan! Kamu bagian ceker aja, biar besok kalo gede pinter ngais rejeki.." Gue nurut. Makan ceker yang 95% isinya cuma tulang belulang. Brutu yang pasti lembut, gurih, lezat dan nikmat itu gue abikan, takut nanti gue jadi pikunan alias pelupaGue nurut. Makan ceker yang 95% isinya cuma tulang belulang. Brutu yang pasti lembut, gurih, lezat dan nikmat itu gue abikan, takut nanti gue jadi pikunan alias pelupa. Dan kayaknya sikap gue yang ga pernah makan brutu waktu kecil itu cukup terbukti, gue tumbuh menjadi manusia ganteng yang ga pelupa, bahkan untuk ngelupain mantan aja susah!


3. Ngantongin batu untuk nahan BAB.


Nah ini yang gue ga ngerti gimana ngejelasinnya secara ilmiah, gue bukan ahli bokeromia. Tapi beneran dulu waktu masih esde gue pernah beberapa kali praktek. Saat sibuk, trus keinginan BAB tiba-tiba mendesak, trus males ngakus, gue masukin aja kerikil ke saku celana. Ajaib! Hasrat boker gue pelan-pelan sirna. Kok bisa yah?


4. Nyapu harus bersih. Ini untuk anak kecil perempuan.


Nyapu harus bersih, berani ga bersih konsekuensinya ntar pas merit dapat suami brewokan. Anak-anak dulu percaya aja. Kalo nyapu hasilnya selalu bersih berkilau kayak habis di super pel. Biar ntar dapat suami berwajah mulus tanpa bulu. Ga peduli walo pabrik Gillete bangkrut! Tapi di jaman internet sekarang ini, pemahaman itu udah ga ngefek. Ga usah jauh-jauh, keponakan gue yang kelas satu esempe, dibilangin gitu sama neneknya, dengan santainya jawab: "Ciyus Mbah bisa dapet suami brewok?! Wah kalo gitu saya nyapunya ga usah bersih-bersih aja, biar nanti dapet suami brewokan kayak Fachri Albar atau Ridho Roma. Pria brewokan itu idaman gue banget tau ga sih Mbah?! Untuk geli-gelian, hahaha.." Dasar! Keponakan salah gaul!

Bahagianya masa anak-anak



Gimana? Pernah ngalamin? Masih banyak sih yang lain tapi ntar kapan-kapan gue bahas lagi. Bagi gue, semua itu cuma mitos masa kecil, tapi gue percaya mitos-mitos tersebut sengaja dipopulerkan demi kebaikan. :)

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)
EmoticonEmoticon