Minggu, 09 Maret 2014

Tips Mudik Dengan Sepeda Motor



Mudik lebaran menggunakan Sepeda Motor

1. Yang pasti kamu harus punya motor dulu. Kalo ga punya mendingan mudiknya naik kuda.


2. Cek rem. Pastikan masih berfungsi dengan baik. Kalo diturunan jangan nekat ngerem pake sepatu.


3. Lampu motor harus dalam kondisi baik. Paling ilfil kalo liat orang mudik naik motor ninja, tapi penerangnya pake obor bambu.


4. Rantai juga musti di cek, masih ada atau ga, siapa tau udah lenyap diambil anak STM buat senjata tawuran.


5. Spion jangan lupa spion. Ini penting banget, buat ngaca selama di perjalanan nanti.


6. Jangan lupa SIM. Udah tau belum SIM itu apa? Surat Izin Mengemudi. Jangan kayak Linn, pas ditanyain SIM sama pak polisi, sambil bongkar hape dia jawab: "Mau SIM 1 apa SIM 2 Pak? Hape saya dual SIM nih?"


7. Surat-surat juga wajib bawa. Buat jaga-jaga kalau ada razia. Jangan karena kamu jago gombal, lalu kamu godain polisi ganteng: "Maaf Pak, surat motor saya ketinggalan, sebagai gantinya bagaimana kalo kita bikin surat nikah saja."


8. Kalo melewati jalan yang banyak polisi tidur-nya, udah cuekin aja ga usah dibangunin.


9. Pakailah helm SNI. Biarpun lo kerja proyek, jangan pamer pulang mudik pake helm karyawan pabrik. Selain pake helm, dalam mengemudikan motor juga perlu pake otak.


10. Biar tangan ga kebas dan ga belang kena panas matahari, selama perjalanan pakailah sarung tangan, jangan pakai sarung tinju apalagi sarung bantal.


11. Bawa barang-barang yang ringkas dan penting saja. Barang-barang semacam kasur, tabung gas, meja komputer, kulkas 2 pintu, asbak, raket nyamuk sebaiknya ga usah dibawa.


12. Pasang kecepatan 40-70km/h saja. Ga usah ngebut bandel sampai 300km/h, ntar terlalu cepet nyampai kampungnya. Kan cape di rumah disuruh bantuin mama bikin kue lebaran.


13. Jangan pula terlalu santai 10km/h, nanti tua di jalan. Selain itu takutnya lebaran haji taun depan baru lo sampai kampung.


14. Selama di perjalanan bersikaplah sewajarnya. Jangan lebay pake lepas tangan, ngangkat-ngangk at ban depan, berdiri di jok, standing trus muter-muter di udara kayak satria baja hitam. Pokoknya jangan.


15. Kalo bisa mudiknya berombongan, lebih asyik dan dapet sensasi adventure-nya. Lagipula kalau di tengah jalan kita kenapa-kenapa atau dikenapa-kenapa in ada yang nolong.


16. Istirahatlah ketika cape, jangan dipaksa jalan. Mendinginkan mesin motor sekaligus mendinginkan bokong. Kasian kan motornya dinaikin terus. Coba sesekali gantian motornya yang naik elo. Dibopong misalnya.


17. Yang paling penting, sebelum berangkat jangan lupa Berdoa kepada Allah SWT.


18. Dan yang paling penting banget, sebelum berangkat, ingat baik-baik dulu kamu punya kampung atau enggak. Ga lucu aja, pas udah setengah perjalanan, tiba-tiba lo sadar kalo sebenarnya lo ga punya kampung halaman.


Ada lagi?


Okessip, selamat mudik, jangan lupa salam buat keluarga di rumah, salam tampan ^^

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)
EmoticonEmoticon