Jumat, 13 Februari 2015

Pengalaman Lucu PDKT Ke Aisha


Aisha


Sebuah cerita lucu banget yang terinspirasi dari peristiwa 11 tahun silam, di mana pada saat itu ketika saya sedang asyik-asyik jalan-jalan sore memakai sepeda motor, eh tiba-tiba knalpotnya kempes. Sedih sekali. Akhirnya saya berbelok ke sebuah tambal ban.

Nah tukang tambal tersebutlah sumber cerita lucu banget ini. Selamat membaca.

Aisha


Karir cintaku memang sering tidak semulus kulit jidat aku. Pernah dulu waktu jaman masih cukup apa sih, aku jatuh cinta sama anak tukang tambal ban ujung gang.

Sebut saja namanya Aisha. Aku sebut saja begitu karena dia anaknya sholehah, pinter ngaji, berkerudung tiap hari, ramah, baik, cinta tanah air, suka berorganisasi. Kalau perihal rajin menabung atau tidak aku tidak banyak tahu. Yang jelas, Aisha rajin membantu orang tua berkerja. Orang tuanya tukang tambal ban, Aisha bagian yang nyebarin paku di jalan, hehee.

Dan aku, jika sudah jatuh cinta tidak butuh pedekate bertele-tele, to the point aja pada suatu kesempatan.

"Aish, ini serius, aku cinta sama kamu. Kamu mau kan jadi pacarku? Udah pokoknya mau aja..."

"Apaan sih? Enggak, enggak. Aku ga mau jadi pacarmu..."

"Yaudah nggak apa-apa. Kalau kamu gak mau jadi pacar aku, gimana kalay aku aja yang jadi pacar kamu?"

Aisha mendelik memandangku seperti memandang orang gila. "Eh kita nih masih sekolah, gak boleh pacar-pacaran rumangsamu...

"Ya pacarannya tiap tanggal merah dong...

"Udahlah Juki, kita temenan aja..

"Udahlah Aisha, aku tuh butuhnya pacar! Pacar! Udah gak pengen nambah temen, temenku udah banyak rumangsamu? Apalagi di facebook, ampe 4000-an..

"Zuk. Kamu tuh salah milih akuu..

"Kok malah nyalahin aku?! Ini salah kamu sendiri, Aisha. Kenapa jadi cewek cantiknya semena-mena gitu..."

"Cukup! Pokoknya gak mau! Titik! Enggak pakek koma!" tegas Aisha.

Beberapa saat aku terdiam putus asa. Hati rasanya udah patah jadi limabelas bagian.

"Tolong, beri alasan yang masuk akal kenapa kanu menolakku?" kataku dengan suara galau.

"Denger ya, Juki. Aku memang bener-bener nggak bisa terima kamu. Karena... Karena kamu tuh terlalu baik buat aku...

"Yaelaah... Cuma itu?!"

Aisha mengangguk pelan.

PLAKK!! Langsung saya gampar pipi Aisha. Ia terkejut, memegangi pipinya dan menatap saya dengan mata berkaca-kaca riben.

"Jahat banget..." ucap Aisha parau.

"Muahehehe.. Berarti sekarang kamu udah tidak ada alasan lagi buat menolak aku. Aku udah jahat sama kamu kan? Kita jadian?"

"Kamu.. SAKIT JIWA!" kata Aisha ketus sambil pergi dan tak pernah kembali.

*****

Demikianlah sebentuk cerita lucu banget yang terinspirasi dari tukang tambal ban. Namanya juga blogger setengah stress, apa-apa yang dilihat bisa dijadikan bahan tulisan, meskipun hasil tulisannya tidak layak tayang. ^^

Baca Juga: (Gue Mah Gitu Orangnya)

1 komentar

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)
EmoticonEmoticon