Fiksi Komedi Malam Minggu Hujan

Sebuah cerita lucu Zuck Linn lagi. Kali ini mengambil setting hujan di malam minggu. Semoga ga garing and Happy Reading!

Malam Minggu Hujan.

Begitulah, sepertinya doa jomblo-jomblo teraniaya didengar Tuhan. Malam minggu hujan turun begitu deras sejak maghrib. Banyak sejoli yang sudah sejak pagi mempersiapkan diri menyambut malam minggu, akhirnya cuma bisa anteng dongkol di depan TV nonton Saraswatichandra.

Malam Minggu Hujan

Beda nasib dengan Zuck, biarpun hujan dan dingin tapi dia sudah anget di samping Linn. Lewat prakiraan cuaca di TVRI stasiun milik bangsa malam kemarin, ia tau kalau malam minggu ini kotanya bakal diguyur hujan deras. Makanya dia dari jam duabelas siang sudah berangkat ngapelin Linn.

"Masbeb beruntung deh, begitu hujan turun sudah sampai di rumah aku dan ketemu aku," kata Linn lemah lembut mirip putri keraton belum makan.

Zuck cuma tersenyum dikulum.

"Senyum doang. Enggak nanya kenapa gitu?"

"Oh ini ceritanya mau ngegombal ya? Maaf, maaf. Yaudah, kenapa?"

"Soalnya dengan begitu, Mas bisa berlindung dari derasnya hujan, dibalik teduhnya matanya aku..

Hweeek! Zuck muntah leptop!

"Sudahlah, ketimbang nyepikin aku, mending bikinin minum buat aku...

"Baiklah. Masbeb maunya minum apa? Kopi? Teh? Susu? Oh ya gimana kalau akua gelas aja?"

"Terserah kamu deh, Beb, apa aja, yang penting kopi. Dan kalau bisa jangan terlalu panas, cukup yang hangatnya sehangat tatapan matanya aku...

Huek! Linn buang muka! Muntah modem!

Akhirnya, Zuck dan Linn menikmati malam minggu itu dengan sajian kopi tubruk segelas berdua, sambil internetan memakai laptop dan modem hasil muntahan mereka tadi.

Sementara di langit, mendung terus mencurahkan hujannya ke rumah Linn dan sekitarnya.

"Hujannya kok nggak capek-capek ya, padahal udah start sejak Maghrib.." Linn berkomentar.

Di dinding, jam sudah menunjukan pukul 22.59 waktu Indonesia bagian beha berserakan. Tapi hujan memang belum menunjukan tanda-tanda akan mereda.

"Emang kenapa, Sayang?"

"Kalau hujannya nggak berhenti gimana Mas-nya mau pulang coba?"

"Iya, bener. Padahal aku udah pengen pulang. Tapi gimana, di luar gelap, anginnya kenceng, banyak petir, mana hujan, gak ada soptek, beceks..

"Lambemu...

"Kenapa aku nggak coba ditawarin nginep gitu, Sayang?"

"Pengen sih nawarin, tapi takut Mas-nya nggak mau...

"Ih kok gitu. Coba tawarin aja dulu, aku pasti mau kalau harganya cocok...

Tiba-tiba Papanya Linn muncul dan tanpa ba bi bu ba bu langsung memberikan teguran. "Percuma pake jam mahal tapi gak tau waktu!"

"Papa apaan sih, Mas Zuck juga pengen pulang dari tadi, tapi hujannya masih deres."

Zuck lega. Ia merasa terbela. "Bener Om, kalau nggak hujan saya pasti sudah pulang. Nggak sopan jam segini masih di sini...

"Iya, Papa. Mana banyak petir. Takutnya nanti di jalan Mas Zuck disambar petir, trus berubah jadi ganteng...

Papanya Linn ngakak banget.

"Besok kalau luang, kita berantem yah, Sayang..." Zuck bisik-bisik ngancam.

Linn tersenyum mencibir.

"Tapi ngomong-ngomong Om kagum sama kamu, walaupun hujan kamu bela-belain menemui Linn. Emm... Gimana kalau kamu nginep aja di sini.."

"Hah Om?! Serius? Demi apa?" Zuck terbelalak kesenengan. 

"Iya serius. Kamu tidur di ruang tamu. Tapi maaf nggak ada bantal sama selimutnya?"

"Wuah makasih Om, makasih. Kalau cuma bantal dan selimut nggak masalah, Om."

"Yaudah ini udah malam, sebelum tidur makan dulu sanah, ada mie ayam spesial tuh...

Bukannya makan, Zuck malah buru-buru pergi entah kemana. Linn beserta Papanya heran. Tapi setelah 20 menit, Zuck muncul kembali.

"Lah kamu darimana saja, pakaianmu jadi basah kuyup begitu?" Ayah Linn bertanya keheranan.

Zuck nyengir kuda nil, "Anu Om, barusan dari rumah, pulang dulu ngambil selimut sama bantal...

*****

Baca juga: Masa Kecil Zuck dan Linn
ZUCKICI.COM - Bacaan Santai Saat Serius.

5 comments:

  1. hahaha :D dah sempat pulak balek rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah kalo orang kurang akal entah banyak akal... :)

      Delete
  2. Jadi inget baca karya hilman kl lg mampir di blog anda..dgn bahasa yg lebih modern n pola pikir yg aneh bin ajaib....salutt...

    ReplyDelete
  3. ngahahahaaa ..

    tp jd kan nginep disitu nya? O.o

    ReplyDelete
  4. Muahahaha bisa jadi fans berat mas zuck nih..

    ReplyDelete

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)