Cerita Lucu: Malam Pertama Pengantin Salah Gaul

Malam ini merupakan malam pertama pasangan pengantin baru Zuck dan Linn. Setelah 14 tahun saling mengenal, dan atas desakan masyarakat luas, akhirnya mereka mau menikah juga juga. Acara ijab kabul yang dihelat selepas Isya, baru saja selesai beberapa menit yang lalu.

Pengantin Lucu

Cerita Seru Lainnya: (Cerpen Lucu Kencan Kacau)

Dan sekarang mereka berdua sudah berada di dalam kamar pengantin yang remang-remang, dan semerbak wangi oleh aroma baigon yang barusan disemprotkan Linn untuk mengusir nyamuk. Sementara di luar kamar, terdengar sayup-sayup gending campur sari, dipadu dengan raungan-raungan sepeda motor yang memekakkan kuping. Memang dalam acara pernikahan malam itu, untuk menghibur tamu undangan, keluarga Linn nanggap campur sari Ndoro Bei dan juga nanggap Road Race alias balapan motor. Seru.

Dan Zuck dan Linn, walaupun sudah sering bersama, tapi karena ini adalah untuk pertama kalinya mereka ditempatkan dalam satu kamar, masih terlihat jelas kegrogian dalam diri keduanya. Maka untuk membunuh ketegangan Zuck pura-pura sibuk menggambar sesuatu di kertas, sementara Linn sok menikmati madu sasetan yang sedang dikecap-kecap di mulutnya. Begitulah cara mereka berbulan madu. Zuck menggambar bulan, sedangkan Linn menghisap madu.

"Aku masih nggak percaya, Sayang, tadi Ayah Ibuku mau dateng menghadiri resepsi pernikahan kita," Zuck buka obrolan.

"Iya, Mas. Padahal dulu waktu Ayah Ibunya Mas menikah, kita nggak datang ya?"

"Ehem..." Zuck manggut-manggut dan mengulum senyum.

Linn juga tersenyum. Ia sendiri juga masih belum begitu percaya, sekarang ada orang selain dirinya yang bebas berada di kamarnya, apalagi orang tersebut bergender laki-laki. Mengingat dulu orang tuanya bisa dibilang sangat ketat mengawasi pergaulan Linn dengan laki-laki.

Linn selalu teringat bagaimana nasehat Mamanya dulu ketika ia menginjak usia remaja.

"Kamu tuh cantik, Linn. Dan orang cantik tuh bahaya laten. Rawan digoda laki-laki! Kalau nanti ada bujangan memacarimu, kamu jangan pernah mau ditiduri dia. Jangan pernah!"

"Ditiduri bujangan nggak boleh, berarti kalau ditiduri lelaki yang sudah beristri boleh dong, Mam?"

"Bodoh! Jangan bikin malu keluarga! Awas ya, kalau kamu mau-mau saja digoda suami orang, apalagi kalau sampai tidur sama laki-laki yang sudah beristri, Mamih coret kamu dari daftar warisan keluarga! Catat itu!"

"Iya, Mamih, iya," jawab Linn mengangguk patuh, dan ia pun mencatat nasehat Maminya itu di dalam otak.

"Jaga kesucianmu untuk kehormatan keluargamu. Jadi wanita itu jangan goblok. Jaman edan sekarang ini banyak lelaki buaya yang pintar ngerayu supaya bisa meniduri wanita..."

Sejak itu Linn hati-hati banget dalam pergaulan. Demi tidak ingin dicoret dari daftar warisan keluarga, ia benar-benar menjaga kesuciannya. Bahkan terkadang, Linn sampai mengerahkan tentara untuk menjaga keperawanannya.

"Mmm.. Sayang, kita belah duren yuk," ajak Zuck tersenyum kikuk, memecahkan lamunan Linn.

"Hayuk, Mas," jawab Linn pelan tapi penuh gairah.

Lalu Linn buru-buru keluar kamar. Mau ke kamar mandi mungkin, membersihkan apaaa gitu, pikir Zuck. Selang setengah menit kemudian, Linn sudah kembali ke kamar menenteng dua buah duren dan sebilah golok. "Nih, Mas..."

"Bukan duren gituan! Huh!" Zuck langsung merengut tampan.

"Lah trus duren yang kayak gimana?"

"Duren Afrika Tenggara! Yang warnanya hitam," jawab Zuck sekenanya. Keki banget dia soalnya.

Linn tampak sedikit kecewa. Tapi yasudah, akhirnya ia menyimpan buah duren dan golok tadi ke dalam lemari pakaian. Setelah itu melihat arloji di tangannya.

"Alhamdulillah ya, Mas, nggak kerasa kita sudah 15 menit menjadi suami istri," kata Linn sambil tersenyum begitu manis.

"Iya, yah, Sayang, gak nyangka banget sumpah. Perasaan baru tadi deh aku mengucapkan ijab kabul," jawab Zuck sambil tersenyum sejuta kali lebih manis. Kekesalannya langsung hilang melihat senyum istrinya yang sangat tidak pahit itu.

Kemudian Zuck bergerak mendekati Linn yang masih berada di sekitar lemari. Setibanya di depan Linn, untuk sekian detik ditatapnya wajah istrinya itu dalam-dalam dan penuh perasaan, lalu pelan-pelan mulai mendekatkan wajahnya ke wajah Linn. Linn berusaha mundur mau-mau tapi malu, tapi Zuck terus memburu, tapi Linn juga terus berusaha mundur hingga punggungnya menyentuh dinding kamar.

Melihat Linn sudah tidak punya ruang lagi untuk mundur, pelan-pelan Zuck mendorong badan Linn dipepetin ke tembok. Dan perlahan tapi pasti wajahnya mulai mendekati wajah Linn. Linn akhirnya hanya bisa memejam pasrah, menanti dengan jantung berdebar sekaligus tak sabar.

Tapi, sebelum terjadi hal-hal yang diinginkan, tiba-tiba tangan Linn memblok wajah Zuck yang sudah hampir mendekati sasaran.

"Nggak mau! Jangan!" tolak Linn, kemudian buru-buru enyah dari hadapan Zuck dan duduk di tepi ranjang.

Zuck merasa terampas dari langit tinggi ke dasar sumur. "Kenapa?!"

"Mas jangan godain aku kayak gitulah. Aku hampir saja terpedaya tau," jelas Linn dengan tampang murung.

"Kok gitu? Kita kan sudah menikah?"

"Makanya itu. Aku ingat nasehat Mama, supaya jangan mau digoda sama suami orang!" serobot Linn.

Zuck menepuk jidat! "Ya Allah. Aku kan suami kamu, Sayang. Bukan suami orang?"

"Tapi kan aku juga orang, Mas!"

"Bukan, Sayang. Kamu bidadari, bidadari di langit hatiku. Ayo kita bobo..." Zuck coba memberi pengertian, lalu duduk di samping Linn. Tapi Linn langsung beringsut menjauh ke pojok ranjang.

"Nggak usah nggombal-nggombal lagi. Pokoknya kita bobo-nya jangan deket-deket. Aku tidur di lantai, Mas tidur di genteng. Jadi sekarang tolong Mas keluar dari kamar Linn..."

"Apah?!! Ini termasuk KDRT loh, Sayang. Kamu bisa kena pasal!"

"Bodo amat sama pasal. Aku harus nurut kata Mamih, jangan pernah mau ditiduri sama pria yang sudah beristri. Nanti aku dicoret dari daftar warisan..."

"Tapi kan istriku itu kamu, Sayaaaaang? Kamu! Aku boleh tidur sama kamu..."

Linn melotot ke arah Zuck, lalu geleng-geleng kepala. "Ternyata benar kata Mamih dulu. Lelaki memang pinter ngerayu biar bisa meniduri wanitanya. Tapi aku bukan wanita goblok, Mas...

"Kamu nggak goblok. Kamu malah kebangetan pinternya. Ayo sini, Sayang, kita bikin cucu buat Mamih..." bujuk Zuck sambil menepuk-nepuk kasur.

"Udah nggak ngerayu-ngerayu lagi. Cepat keluar, Mas. Kalau nggak, aku bunuh diri nih terjun dari ranjang!" ancam Linn mulai berdiri di pinggir ranjang bersiap-siap melompat.

"Oke, oke. Oke! Aku keluar nih. Tapi jangan melakukan tindakan konyol seperti itu, Sayang," seru Zuck mulai ketakutan melihat belahan jiwanya mau membunuh dirinya sendiri.

Kemudian Zuck segera keluar kamar dengan perasaan tak karuan.

"Kenapa kehidupan rumah tangga hambaMu ini harus begini banget ya, Tuhan? Kenapaa?" tanya Zuck sambil menangis di bawah jemuran basah.

CERITA LENGKAPNYA SILAKAN BACA => (Novel Komedi Romantis 'Zuck & Linn')

ZUCKICI.COM - Bacaan Santai Saat Serius.

50 comments:

  1. Replies
    1. Koplak pisang apa koplak kacang ijo nih...

      Delete
    2. wkwkwk...lucu min tambahin ceritanya!!!

      Delete
    3. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. hahaha :D ada ada aja nih cerita :D

    ReplyDelete
  3. Wealah durennya keburu berair dan basi :)

    ReplyDelete
  4. pengalaman pribadi ya Mas :D hahaha

    ReplyDelete
  5. Punya talenta untuk nulis cerpen... terbitkan dong !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sementara ini cukup terbitkan di blog aja, Gan. Gratis.. :)

      Delete
  6. jaya selalu untuk Zuck dan Linn :v wahahahahahahahahahaha

    ReplyDelete
  7. Keren kk zuk ceritanya , tapi sayang banyak yg kopasin blog nya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biarin aja. Tukang copas mah nggak bakalan maju.. :)

      Delete
  8. Hahaha lucu abiz bang.
    Tp sayang ceritanya banyak yang di copas blog sebelah.
    kimcillamongandotmywapblogdotcom

    ReplyDelete
  9. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  10. bikin ngakak cerita nya.. okwwokwkow

    ReplyDelete
  11. Kwkwkwkwkw....ceritanya koplak bgt...hadeehhhh

    ReplyDelete
  12. Pernah baca di fb juga. Sudah lama.

    ReplyDelete
  13. Aduh, pengantin wanitanya polos amat sih. Kalo aku tuh pengantin prianya, udah aku paksa tuh. hahaha

    ReplyDelete
  14. Gokil. Gak disangka bakalan begitu akhirnya. Nasehat mamanya mungkin terlalu dalam :D

    ReplyDelete
  15. Masak iya pinter nya kebangetan..,
    Heheeeeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending masak air ketimbang masak iya... :)

      Delete
  16. Wah Ada Aja Nich Akal Yang Bikin Cerita

    ReplyDelete
  17. bang juki..... kangen juga ama cerita lo... selepas SELEB matisuri, pesbuk gua terasa hampa.....

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)