Siapa Arizuna Zukirama?


Kenalkan...

Saya Zuki. Saya dilahirkan di Aceh oleh Ibunda saya dengan perasaan bahagia. Jadi buat yang masih mengira saya lahir di Amerika atau Korea, kalian udah salah besar kawan. Jangan menilai seseorang cuma dari tampang doang!

Iya bener Aceh, tepatnya di sebuah pedalaman kabupaten Aceh Barat. Kalau dari Kota Meulaboh sekitar 1 jam ditempuh dengan motor, tapi bisa sampai dua tiga jam kalau dalam perjalanannya kamu kena razia polisi, mampir ngopi, ban bocor, spion konslet, rantai putus dan sebagainya. Buat teman-teman yang sesama aneuk nanggroe, peu haba Syedara?

Selain lahirnya di Aceh, saya juga lahirnya disayang-sayang, dibuai-buai, dipeluk, dicium. Ada kan ya bayi-bayi yang lahirnya di Sorong. Yang paling kasihan tuh yang lahirnya di Palu. Hadoh!

Apa banget.

Jalan hidup saya memang cukup keras dan panjang, mungkin dulu pas brojol yang jadi dukun bayinya Mak Errot. Keras di sini maksudnya, waktu di Aceh rumah saya berada di zona perang. Trus waktu pertama kali pindah ke Pekanbaru, kondisi keuangan keluarga saya benar-benar krisis parah, bahkan saya sempat putus sekolah.

Dan panjang yang saya maksud adalah, saya lahir di Aceh, besar di Pekanbaru. Udah begitu saya pernah mengembara naik elang nyari kesaktian ke Sumatera Barat, Sumatera Utara, Lampung, tanah Jawa, paling jauh ke pulau Borneo; Banjarmasin dan Tabalong. Semoga tidak berhenti sampai di situ. Nanti saya pengen nikah di Paris trus bulan madu di Bali.

Sementara, Ayah dan Ibu saya adalah orang Blitar asli 24 karat! Jadi dalam diri saya ini kental darahnya Jawanya, kadang kalau mimisan yang keluar keris sama kuda lumping.

Dan kalau menurut sejarah keluarga, orang tua saya dulu waktu pacaran sempat LDR-an. Bapak di Aceh, Emak di Jawa. Karena jaman dulu belum musim SMS, BBM, WA dan sebagainya, Bapak ngasih perhatian ke Emak lewat surat pos, yang nyampenya bisa satu minggu: "Sayang... Seminggu yang lalu kamu sudah makan belum?"

Tapi ngomong-ngomong saya suka iri sama Ayah saya. Saya lihat ayah saya dalam hidupnya begitu bangga dan bahagia, dikarunia anak yang keren serta rajin menabung. Bagaimana saya tidak iri coba, belum tentu lho kelak saya bisa punya anak ganteng seperti yang beliau miliki saat ini. Mungkin dulu pas saya masih dalam kandungan, waktu hari pembagian wajah buat calon anak, ayah saya datangnya cepet, jadinya bisa dapet yang bagusan begini. Mungkin...!!!

"Ayah..." kata saya suatu hari.

"Iya.." jawab Ayah hari itu juga.

"Boleh saya nanya satu hal?"

Ayah cuma mengangguk sebagai jawaban.

"Tapi Ayah harus jawab jujur?"

"Okay. Mau nanya apa?"

"Gini, Yah. Rasanya punya anak yang ganteng itu seperti apa sih, Yah?"

Ayah saya langsung buang muka. Beberapa saat kemudian, dengan bijaksananya beliau menjawab: "Rasanya punya anak ganteng? Emm.. Ayah tidak tau, Zuk. Coba kamu tanya aja ke kakekmu. Dia lebih tau...

Saya muntah obeng bunga!

Ada ABG lewat, lindungi kegantengan dengan tas!

Seperti yang saya bilang di atas, tempat lahir saya di Aceh dan mudah-mudahan sampai kapan juga tidak akan berubah. Tetap Aceh. Makanya jangan pada heran kalau saya rada-rada mirip Teuku Ryan waktu berperan jadi Yoyo.

Sayangnya di awal abad 21, kondisi Aceh kurang kondusif. Terjadi perang saudara. Tentara Nasional Indonesia sering tembak-tembakan dengan saudara-saudara dari Gerakan Aceh Merdeka. Nembaknya ini bukan "Mau kah kamu jadi pacarku?" sambil ngasih bunga. Bukan. Ini nembak dalam arti yang sebenernya pake M-16 atau AK-47. Dalam konflik ini, sering kali rakyat yang tak tau apa-apa yang jadi korban.

Nah, untuk menyelematkan kegantengan anaknya, akhirnya orang tua saya membawa saya hijrah ke Pekanbaru. Tapi tidak usah sedih, biar begitu saya sesekali masih pulang ke tanah Rencong.

Sedikit berbagi pengetahuan tentang sejarah Pekanbaru, tempat tinggal saya saat ini. Kota ini berdiri udah sejak lama banget. Nama Pekanbaru berasal dari kata Pekan dan Baru kemudian digabungin. Begitulah. Kota ini punya julukan kota Bertuah, tapi kalau lagi musim hujan kadang julukan itu berubah menjadi Kota Berkuah.

Tapi saya bangga sama kota Pekanbaru. Jalan-jalannya udah diaspal, sinyal hape ada, mobilnya banyak, pelayanan publiknya juga keren. Beberapa hari yang lalu saya nganterin teman ke bandara Sultan Syarif Qasim, begitu saya mau masuk ke ruang penjualan tiket, tiba-tiba pintu otomatisnya terbuka sendiri untuk saya. Saya sampai terharu dibuatnya. Keren! Pokoknya sukses terus buat Pekanbaru!

Buat yang hobi dugem, Pekanbaru merupakan tempat yang tepat untuk kamu kunjungi. Selain biayanya murah, kamu bisa dugem sekalian jalan-jalan. Beneran, cuma dengan dana 2500 kamu sudah bisa dugem plus keliling kota. Kamu tinggal berdiri di pinggir jalan, ntar bakal ada mobil angkutan kota warna ijo luntur yang sok akrab menghampiri kamu. Di sana namanya oplet! Nah kamu naik itu, di dalamnya udah disediain house musik dengan volume gede gilak! Bikin kuping pekak! Ma tau wak awak mabuak! Abistu kamu tinggal ngikutin iramanya geleng-geleng sampai ganteng! Yaps, itulah yang dinamakan dugem sambil keliling kota! DuGem di sini artinya bisa aja Duduk Gemetaran akibat saking kencengnya musik.

Tapi di kota ini, banyak warga yang mengeluh tentang minimnya tempat rekreasi, susah nyari pemandangan indah di kota Pekanbaru ini. Banyak yang kalau mau berwisata terpaksa ke luar daerah; Sumbar, Sumut bahkan Malaysia. Di sini banyakan wisata belanjanya, yang namanya mall hampir di tiap tikungan ada.

Kasian saya kadang-kadang sama warga kota udah seminggu atau sebulan berkerja, ga ada pemandangan indah yang bisa dilihat untuk melepas lelah. Wajar sih kalau akhirnya banyak yang mengeluh. Kalo saya sih santai aja, ngapain ngeluh. Soalnya buat saya, kalo mau ngeliat pemandangan indah di Pekanbaru ini tidak terlalu susah, tinggal masuk kamar, kemudian ngaca. Ehm.

Ohya saya pulang ke Jawa beberapa tahun silam, turun di bandara Bongorasih, Surabaya. Eh itu bandara atau terminal sih? Saya lupa soalnya waktu itu naik bis, bukan naik elang.

Surabaya ternyata sudah maju juga sama kayak Pekanbaru. Jalan-jalannya udah di aspal, listrik udah masuk, sinyal telepon penuh dan yang paling keren, di sana anak-anak kecil aja udah pinter bahasa Jawa! Luar biasa! Sukses terus ya kota Pahlawan! 

Di Surabaya saya nginep di rumah sodara sepupu, di jalan Kalibokor tidak jauh dari pasar kalau tidak salah nama pasarnya pasar Pucang gitu. Pasarnya rame, kalau malam saya sering gaul di sana, nongkrong sekalian nyari dompet jatuh.

Plaza Tunjungan, yang biasanya cuma saya dengar di lagu Rek Ayo Rek akhirnya bisa saya injak langsung. Patung buaya sama ikan hiu lagi berantem, yang sebelum-sebelumnya cuma bisa gue lihat melalui J-TV, hari itu bisa saya lihat secara live. Saya juga sempat nonton acara musik di Taman Bungkul. Jembatan Suramadu juga sempat saya lihat, dari kejauhan tapi. Pengen juga ke Dolly, tapi udah digusur. Halah.

Seneng pokoknya di Surabaya, apalagi makanannya, enak-enak dan murah. Semangkok bakso yang harganya cuma 5000 rupiah, isinya udah banyak dan baksonya besar segede tinju Doraemon. Coba di Pekanbaru, udah 15.000 tuh, mahalnya tiga kali lipat! Makanya gue di Pekanbaru ini, kalo pengen makan bakso, suka ke Surabaya dulu, murah sih di sana.

Udah, buat sementara itu aja seupil info tentang aku. Kalau mau kenal lebih intim, kapan-kapan kita ketemuan aja langsung, sore-sore di pantai Kuta, ngobrol santai minum es degan sambil melihat senja.

Buku Saya: Novel Komedi Romantis 'Zuck Linn Sejoli Salah Gaul'


34 comments:

  1. Replies
    1. Nggak apa-apa, Mas. Udah saya atasi. :)

      Delete
    2. Ambil kuahnya dulu sebelum keduluan pekan. Terasa tidak baru lagi nantinya.

      Delete
  2. saya dong udah denger langsung cerita ini dari sumber yg valid :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya. Masih banyak lagi sakbenere, Mas. :)

      Delete
    2. yang sudah ketemuan ihhhh. hahahha

      Delete
    3. kapan ketemu sama mas rozak coba?

      Delete
    4. Kalau harga batu bara udah naik mungkin bisa mas Yant :D

      Delete
  3. pasti bakso nya nambah ya mas, secara, biasanya di pekanbaru hanya cukup sekali tapi di surabaya bisa 3x :)

    ReplyDelete
  4. Oh mas Zuki made in Aceh ya... tapi di ekspor ke Pekan baru... Ternyata sudah menjelajah ke mana aja.... kalau di aceh waktu itu jadi negara beneran, berarti lahir di luar negeri ya... semoga mimpinya terwujud bisa nikah di paris

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan lupa nanti beli baksonya disurabaya

      Delete
  5. Ceritain masa sd dong..hhe..salam tampan

    ReplyDelete
  6. Wah, kayaknya seru banget ya hidupnya.. bisa melancong kemana mana..

    Surabaya.. Aku suka baksonya murah dan enaak... :D

    ReplyDelete
  7. mas zaki nih enak baca tulisannya ya. heheheh
    itu bpknya lebih pinter ternyata. hahahahahahah

    ReplyDelete
  8. wkwkwkwk, saya mau dong liat pemandangan indahnya..
    jadi kelahirannya itu aceh, besar dipekan baru ya mas, wah merantaunya jauh banget ya sampai ke banjar masin segala, ngapain coba???

    ReplyDelete
  9. Pantai kuta ? dari Aceh cuma pengen ketemu. Mahal diongkos. Pengen bakso harus ke Surabaya dulu, ? keburu habis. Woih...dari aceh,,,,terdampar dipulau jawa. Mirip sinetron saja. Pindah sana-sini terus kesono lagi.

    ReplyDelete
  10. Agan salah sangka gan.. Saya baca paragraf pertama langsung komen... komen bahwa saya belum pernah menduga apa-apa tentang wajah agan amerika apalagi korea.. :-D ... Soalnya belum pernah nampak wajahnya.. Noh, yang ada gambar mesjig, ndak ada wajah agan... hihihi..

    ReplyDelete
  11. dr 4 tahun lalu. masih lucu aja bang Juk. pake sabun apa sih?. :'v

    ReplyDelete
  12. Udah lama pengen jalan-jalan ke pulau sebelah tapi belum kesampaian..
    Makanan lebih murah di jogja menurut gue sih :D heheheh
    surabaya panas hahahah.
    hah? makan baxo yang 5000an ke surabaya dulu? wedewww.. rada berat di ongkos yak...
    :P :D

    ReplyDelete
  13. Ingin liat pemandangan indah tinggal ngaca? pd gila :D
    ohh ternyata mas zuki nih masih turunan blitar ya? pantesan kaya blogger yang suka pakai kupluk. :)

    ReplyDelete
  14. jadi asli nya orang aceh ya
    ternyata pernah mengembara kemana mana ya

    ReplyDelete
  15. Salm kenal juga
    Jauh juga nih orang Aceh

    ReplyDelete
  16. Salam kenal gan dari ane anak jawa, salam sahabat jabat erat selalu gan & salam blogwalking aja gan hhhh :D

    ReplyDelete
  17. Wkwkwkwk
    Ada juga gunanya tas untuk melindungi kegantengan

    ReplyDelete
  18. Pertama tama saya ucapkan salam kenal juga dari saya mas.

    inpoh tentang adminnya lengkap banget, dan enak nya sudah ngebolang kemana mana lagi, pasti pengalamannya sudah banyak banget ya mas??
    dan hebatnya kalo mau makan bakso pergi ke surabaya dulu ya mas??

    ReplyDelete
  19. Mas juki skrng kok ga selucu dahuluu sewaktu masih pegang fanspage SELEB . mana rombongan sudrun dn poltak

    ReplyDelete
  20. mas kalo dari pekanbaru mau makan bakso ke surabaya bilang saya yah,nanti saya susulin dari banjarmasin lumayan bisa makan 3 mangkok kalo harga nya cuman 5rb haaahaahaa

    ReplyDelete

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)