Orang Miskin Dilarang Sakit!

Orang miskin dilarang sakit? gimana ceritanya ya? kalo sakit, ya sakit ajah. Mau miskin kek, mau kaya kek, tetep aja kalo sudah waktunya sakit, mau diapain lagi? Mungkin inilah istilah yang tepat untuk kondisi kita    sekarang. Harga obat dan biaya berobat dirumah sakit sangatlah mahal, sehingga munculah istilah orang miskin dilarang sakit.

Memang sih pemerintah sudah melakukan upaya untuk meringankan beban masyarakat, yaitu dengan adanya kartu Jamkesmas (Jaminan Kesehatan masyarakat). Sehingga masyarakat miskin bisa menikmati layanan kesehatan dengan murah bahkan gratis. Tapi yang jadi persoalannya sekarang adalah, tidak semua masyarakat miskin bisa mendapatkan haknya itu. Bahkan tidak jarang, pemberian jamkesmas ini tidak tepat pada sasaran. Orang yang benar-benar membutuhkannya tidak kebagian jamkesmas, sedangkan orang yang bisa dibilang mampu malah dengan mudah mendapatkannya.

Aku sebagai rakyat jelata, memohon dengan sangat kepada bapak Presiden yang ganteng, bapak Wapres yang cakep, serta kepada para Anggota Dewan yang terhormat, tolonglah kami... Berilah kami keadilan dan perhatian lebih... Kami berjanji bila kebutuhan kami ini terpenuhi, kami akan memilih anda kembali di pemilu yang akan datang. JANJI SEORANG PELAUT!!!! (kayak yang sering di sebutin di pilm Spongebob) hehehe

***
Ngomongin soal sakit, aku jadi keingetan lagi sama kejadian kemaren. Waktu adik ku dirawat di Rumah Sakit. Setelah di cek darahnya, adik aku ternyata positif terjangkit DBD. Aku yang waktu itu lagi asyik-asyiknya maen pesbuk di kantor, tiba-tiba dapet telpon dari mamah yang mengabarkan tentang hal itu. Aku kaget banget donk.. apalagi mamah ngomonginnya sambil didramatisir gitu, “Aduh, Aris.. gimana donk adik kamu kena DB! Sekarang di rawat di rumah sakit. Mana mamah lagi nggak punya duit lagi. Mamah bingung.. kalo adik kamu kenapa-napa gimana?!”

Gimana nggak kaget coba, tiba-tiba dapet telpon kayak gitu. Akhirnya pulang kerja aku langsung mampir ke Rumah Sakit.

Sampai disana, aku lihat adik aku sedang terbaring lemah dengan tangan kiri tersambung selang infus. Wajahnya begitu pucat dan murung. Mamah bilang, sebelum aku datang, adik-ku nangis-nangis nggak karuan. Katanya dia takut kalo hidupnya nggak bakalan lama lagi.
Anak bandel kayak dia bisa nangis juga? Hehehe.. kayaknya, preman juga bakal nangis kalo tau bentar lagi bakalan mati.

Hari-hari berikutnya, setiap pulang kerja aku rutin jagain adik di rumah sakit. Yah.. jadi nggak bisa kelayaban dulu deh.. hehehe. Tapi nggak apa-apa dech.. belajar jadi kakak yang baik dan benar, lagian kapan lagi coba, bisa deket sama adik kalo nggak lagi dalam kondisi kayak gini. Jujur, aku sama adik-ku emang kurang deket. Dirumah aja jarang ngobrol.

Suster datang sambil membawa nampan berisi makanan. Wajahnya cantik banget.. sampe-sampe aku lupa kalo aku punya cicilan kriditan panci (lho? Apa hubungannya?)

“Silahkan dimakan...” kata suster.

“Oh, iya Sus.. makasih ya...” balasku. Adikku bengong lihat aku cengengesan sendiri.

“Nih, cepet makan!” aku menyuruh adikku makan.

“Suapin donk...” pinta adikku.
“Idih manja banget...” gerutuku tanpa melihat kondisi tangannya yang nggak bisa digerakan. Tapi beberapa detik kemudian aku sadar. “yawdah, sinih!” aku meraih sendok dan langsung menyuapinya. Aku menyuapinya kayak lagi nyuapin tukang becak ajah, hahaha...

Tiga menit kemudian, semua makanan dinampan sudah habis nggak bersisa. Gila.. ni anak makannya rakus amat ya? Nggak sehat, nggak sakit tetep aja doyan makan. Dan kejadian ini juga telah mematahkan mitos semua orang yang mengatakan kalo semua makanan di Rumah Sakit itu nggak enak. Buktinya adik aku bisa menghabiskan makanannya dengan lahap.

“Aa, nggak laper?” tanya adik-ku.

O iya lupa, aku belom makan!

Brukbuk brukbuk... suara perutku berdendang.

Akhirnya aku makan masakan yang tadi mamah bawa dari rumah. Dan pada saat aku mau memasukan suapan pertama ke mulut, tiba-tiba terdengar suara aneh dari kamar sebelah.

Duttttt...
Hah, suara apaan tuh?

Adik-ku tertawa terkekeh-kekeh..

Dih.. ada yang kentut lagi.. bikin selera makanku ilang aja! Suap ke tiga, aku mendengar lagi suara yang sama tapi agak sedikit keras dari yang pertama.

Duutttttttttttt....

Anjrit... ini orang, pantatnya nggak pernah disekolahin kali, ya? Nggak sopan banget! Aku morang maring dalam hati.

“Siapa sih di sebelah?” tanyaku berbisik.

“Oh.. yang disebelah tuh pasien yang lagi sakit diare.” Jawab adikku.

“huffft... pantesan...”

Suap ke lima, aku mendengar suara yang sama. Kali ini sudah nggak bisa ditoleransi lagi. Coz....
Mending aku jelasin pake suaranya aja. Biar lebih ngena.

Dutttttt.. breeeeeettt breeeet brett breettt breeeet...

Nah, kayak gitu noh suaranya.

Kayaknya itu kentut bukan sembarang kentut. Tapi sudah mengandung muatan lain. Plus dengan isinya.

Hueeekkkk... aku muntah di tempat.

Adik aku masih tertawa terkekeh-kekeh. Seneng kayaknya lihat kakaknya menderita.

Esok harinya, giliran adik-ku yang ketimban sial. Setelah semalaman dia nggak bisa tidur karena sakit. Siangnya pas dia lagi pengen-pengennya tidur, tiba-tiba pasien sebelah dapat kunjungan dari para krabatnya. Nggak tanggung-tanggung, yang menjenguknya itu berjumlah sebelas orang ibu-ibu. Kebayang donk, ibu-ibu dalam jumlah banyak dikumpulkan dalam satu tempat. Jadinya adalah: ngerumpi di rumah sakit!

Namanya juga ibu-ibu, ada ajah yang di omongin. Mulai dari harga sembako yang kian melambung, sampe ke percekcokan rumah tangga para artis.

“Hahahaha... masa sih Jeung.. suami saya juga sekarang jadi betah dirumah.. gara-gara jamu yang saya kasih kemarin..”

“O, iya... katanya mereka bercerai gara-gara orang ke empat ya..?”

“duh.. kapan ya Sinetron Cinta Fitri maen lagi?”

“Duh... bla bla bla bala bala...”

Semuanya di omongin. Adik aku sampe guling-guling sambil nutupin telinganya pake bantal. Dasar ibu-ibu..

Setengah jam kemudian akhirnya mereka pulang, tapi jangan senang dulu. Coz setelah mereka semua pergi, datang lagi satu rombongan ibu-ibu gelombang ke dua, dengan pasukan yang lebih banyak. Hahaha.. dunia rasanya mau kiamat aja buat adik-ku.


Lima hari kemudian, akhirnya adik-ku sudah diperbolehkan pulang. Pastinya aku bahagia donk... Karena nggak usah nungguin dia lagi di rumah sakit tiap pulang kerja. Tapi sedih juga.. kenapa? karena aku harus merogoh kocek dalam-dalam sampe ke lubuk saku yang terdalam buat bayar biaya perawatan. Hiks.. tambah lama aja deh impianku buat beli BB.

*Orang miskin dilarang sakit. Ada benernya juga kali ya.. tapi yang pasti, mencegah lebih baik dari pada beli obat. MAHAAAAL!!!!

Pengirim: ARIS

4 comments:

  1. sepakat, mencegah lebih baik dari mengobati

    ReplyDelete
  2. Sangat ironis yah... sekarang apa-apa serba mahal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan diperparah dengan penghasilan yang segitu-gitu aja..

      Delete

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku. :)